'

Ramadhan Bulan Perjuangan

Diposkan oleh Islam Wiki
Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam. FirmanNya dalam AlQuran, "Wahai orang-orang yang beriman, telah ditetapkan/diwabjibkan puasa bagimu sebagaimana telah diwajibkan pula bagi mereka yang datang sebelum kamu sekalian agar kamu sekalian bertakwa kepada Tuhanmu (memiliki taqwa)," 2:185. Dan shalawat serta salam kepada junjungan kita, Muhammad bin Abdullah, Rasul-Nya, selamanya.

Puasa merupakan penyucian menyeluruh dan sarana untuk mengembangkan kesadaran kehadiran Allah. Kesadaran Allah, Taqwa, adalah perlindungan terhadap skema setan, dan penderitaan dunia ini. Allah telah memberitahukan kita bahwa, "Siapa saja yang menyimpan tugasnya kepada Allah (memiliki taqwa), Dia akan memberi jalan keluar baginya dan memberinya rezeki dari tempat yang tak disangka Dan barangsiapa beriman kepada Allah, Dia akan memberikan kecukupan baginya. Sesungguhnya Allah mencapai tujuan-Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi segala sesuatu. "(65:2).

Banyak Muslim saat ini memiliki kesalahpahaman tentang puasa dan kegiatan dari orang yang berpuasa. Mereka berada pada keadaan semi-hibernasi, menghabiskan sebagian besar siang hari mereka di tempat tidur. Jika mereka takut kepada Allah, mereka bangun untuk berdoa, tapi kemudian kembali tidur segera. Ini tidur yang tidak alami membuat mereka menjadi malas, berotak tumpul dan sering rewel.

Ramadhan sebenarnya merupakan waktu meningkatnya aktivitas orang beriman, meringankan beban dari makan dan minum yang konstan, sehingga harus lebih bersedia untuk berusaha dan berjuang untuk Allah. Nabi melewati sekitar sembilan Ramadhan setelah Hijrah tersebut. Mereka dipenuhi dengan peristiwa-peristiwa yang menentukan dan meninggalkan kita suatu contoh pengorbanan dan penyerahan kepada Allah.

Pada tahun pertama setelah hijrah, Nabi mengutus Hamza bin Abdul Muthalib dengan tiga puluh pengendara Muslim ke Saif al Bahr untuk menyelidiki tiga ratus pengendara dari Quraisy yang telah berkemah di daerah itu. Para Muslim akan melibatkan orang-orang kafir, tetapi mereka dipisahkan oleh Majdy bin Umar al-Juhany. Orang munafik Al-Madinah, berharap untuk menentang kesatuan kaum muslimin, dibangun masjid mereka sendiri (yang disebut Masjid al-Direr). Nabi memerintahkan masjid ini dihancurkan pada bulan Ramadhan.

Pada tanggal tujuh belas Ramadhan, 3 Hijriyah, Allah SWT mengungkap kebenaran dari kepalsuan pada Pertempuran Besar Badar. Nabi dan 313 rekan-rekannya berangkat untuk mencegat kafilah dagang dari Makkah. Hal ini dipimpin oleh Abu Sufyan, dan diperkirakan membawa barang senilao sebesar 60.000 dinar. Mereka dilengkapi tentara terbaik dari kaum bangsawan Quraisy, berniat memadamkan cahaya Islam. Meskipun kalah jumlah 0:57 dan muncul lemah dan belum berpengalaman, kaum Muslim membela iman mereka dengan keinginan membara untuk dilindungi Nabi dan bertemu dengan Tuhan mereka melalui kemartiran. Allah memberi mereka kemenangan yang menentukan pada hari Ramadhan, itu tidak akan pernah untuk dilupakan.

Pada 6 hijriyah, Zaid ibn Haritha dikirim ke Wadi al-Qura sebagai kepala detasemen untuk menghadapi Fatimah binti Rabiah, ratu daerah itu. Fatimah sebelumnya menyerang kafilah yang dipimpin oleh Zaid dan berhasil merampas kekayaan. Dia dikenal sebagai wanita yang paling dilindungi di Arabia, sambil menggantung lima puluh pedang kerabat dekatnya di rumahnya. Fatimah sama-sama terkenal karena menunjukkan permusuhan terbuka untuk Islam. Dia tewas dalam pertempuran melawan Muslim di bulan Ramadhan.

Ini adalah semangat Ramadhan yang memungkinkan nenek moyang kita yang benar untuk menghadapi tantangan yang tampaknya mustahil. Ini adalah waktu kegiatan intens, menghabiskan hari di pelana dan malam dalam doa, sementara menyerukan kepada Allah untuk rahmat-Nya dan pengampunan.

Hari ini, dunia Muslim dihadapkan dengan kekeringan, agresi militer, korupsi yang meluas dan materialisme menggoda. Tentunya kita membutuhkan orang berimana yang bisa berjalan dalam langkah-langkah Nabi kita tercinta, para sahabat yang terkenal, Tariq bin Ziyad, Qutuz, Salahuddin dan para pahlawan Islam yang tak terhitung jumlahnya. Tentunya kita membutuhkan orang beriman yang tidak takut akan ancaman orang-orang kafir, namun lembut dan rendah hati kepada orang-orang beriman; Muslimin berpuasa secara penuh dan tidak hanya lapar dan haus.

Pada Ramadhan dari 8 Hijriyah., perjanjian Hudaibiyya telah rusak dan tentara Muslim telah mencapai Bizantium di Utara. Muhammad merasa perlu untuk menyerang pukulan fatal bagi kekafiran di Semenanjung Arab dan menaklukkan kota Mekkah. Allah telah menyatakan Sanctuary Nya tempat kesucian perdamaian, keamanan dan agama. Sekarang waktunya telah datang untuk memurnikan Ka'bah dari ketelanjangan dan kekejian. Nabi berangkat dengan pasukan yang memiliki laki-laki bersenjata dari Al-Madinah yang belum pernah dilihat sebelumnya. Orang-orang bergabung sebagai jajaran tentara saat bergerak menuju Mekah. Penentuan beriman, dipandu oleh kehendak Allah, menjadi begitu mengagumkan bahwa kota Mekah ditaklukkan tanpa pertempuran, pada - 20 Ramadhan. Ini adalah salah satu tanggal terpenting dalam sejarah Islam untuk setelah itu, Islam tertanam kuat di Semenanjung Arab. Selama bulan dan tahun yang sama, setelah menghancurkan berhala di Mekkah, detasemen dikirim ke pusat-pusat utama dari kemusyrikan dan al-Lat, Manat dan Suwa, beberapa berhala terbesar di Arab, dihancurkan.

Demikianlah bulan Ramadhan pada masa Nabi. Itu adalah waktu pemurnian, memerintahkan kebaikan, melarang kejahatan, dan berusaha keras dengan kehidupan seseorang dan kekayaan. Setelah kematian Nabi, umat Islam melanjutkan tradisi ini dan Allah menggunakan orang percaya sejati untuk mempengaruhi jalannya sejarah. Ramadhan terus menjadi waktu cobaan besar dan peristiwa penting.

Sembilan puluh dua tahun setelah Hujrah, Islam telah menyebar di seluruh Afrika Utara, Iran, Afghanistan, Yaman dan Suriah. Spanyol berada di bawah kekuasaan tirani Raja Roderic dari Visigoth. Roderic telah memaksa enam juta budaknya dan orang Yahudi yang teraniaya untuk mencari bantuan dari Muslim Afrika Utara agar disampaikan. Musa bin Husair, gubernur Umayyah di Afrika Utara, merespon dengan mengirimkan keberaniannya Tariq bin Ziyad dengan 12.000 pasukan Berber dan Arab. Pada Ramadhan tahun itu, mereka dihadapkan dengan tentara Visigoth gabungan dari 90.000 orang Kristen yang dipimpin oleh Roderic, sendiri, yang duduk di singgasana dari gading perak, dan permata berharga dan ditarik oleh keledai putih. Setelah membakar perahu itu, Tariq berkhotbah kepada umat Islam memperingatkan mereka bahwa surga berbaring di depan mereka dan harus mengalahkan dan laut di belakang. Mereka meledak dengan sangat antusias dan Allah memberikan kemenangan yang jelas atas kekuatan orang beriman . Tidak hanya Roderic dan pasukannya sepenuhnya dimusnahkan, namun Tariq dan Musa berhasil membebaskan seluruh Spanyol, Sisilia dan Perancis. Ini adalah awal dari Golden Age of Al-Andalus di mana Muslim berkuasa selama lebih dari 700 tahun.

Pada tahun 682 AH, Salahuddin al-Ayyubi, setelah berjuang melawan dengan Tentara Salib selama bertahun-tahun, akhirnya mengusir mereka keluar dari Suriah dan seluruh tanah yang diduduki mereka di bulan Ramadhan. Dunia Islam kemudian ditakdirkan untuk memenuhi salah satu tantangan yang paling menakutkan.

Pada abad ketujuh Hijriyah, Mongol menyapu Asia dan menghancurkan apapun yang berada di jalan mereka,Jenghis Khan menyebut dirinya "momok Allah yang dikirim untuk menghukum manusia atas dosa-dosa mereka." Pada 617 H Samarkand, Ray, dan Hamdan dihukum pedang menyebabkan lebih dari 700.000 orang untuk dibunuh atau dibuat tawanan. PAda 656 H Hulagu, cucu Jenghis Khan, melanjutkan penghancuran ini. Bahkan Baghdad, kota terkemuka dari dunia Muslim, diberangus. Beberapa perkiraan mengatakan bahwa sebanyak 1.800.000 umat Islam terbunuh dalam pembantaian keji. Orang-orang Kristen diminta untuk memakan daging babi dan minum anggur secara terbuka sementara Muslim yang masih hidup dipaksa untuk berpartisipasi dalam pertarungan minum. Anggur dipercikkan di masjid dan tidak ada Azan (panggilan sholat) diizinkan. Dalam situasi dari bencana yang mengerikan dan dengan ancaman seluruh dunia Muslim, dan kemudian Eropa menjadi sasaran nasib yang sama, Allah membangkitkan dari Mamluk dari Mesir, Saifuddin Qutz, yang menyatukan tentara Muslim dan bertemu dengan Mongol di Ain Jalut pada tanggal 26 Ramadhan, 658 H. Meskipun mereka berada di bawah tekanan besar, kaum muslim dengan bantuan Allah, strategi licik dan keberanian pantang mundur, dihancurkan tentara Mongol dan membalikkan gelombang pasang kengerian. Seluruh dunia yang beradab mendesah lega dan berdiri kagum pada prestasi luar biasa dari anak-anak mulia Islam.

Semoga Allah membangkitkan generasi Islam yang dapat membawa Islam ke seluruh penjuru dunia dengan cara bersemayam yang layak bagi zaman kita, dan semoga Dia memberikan kita kekuatan dan keberhasilan untuk meletakkan fondasi yang tepat bagi mereka. Semoga Allah menjadikan kita orang-orang yang melaksanakan Islam kita selama bulan Ramadhan dan setelah itu, dan mungkin Dia tidak membuat kita orang-orang yang mengatakan apa yang tidak mereka lakukan. Sesungguhnya Allah dan Malaikat-Nya memanggil berkat dan damai atas Nabi Muhammad.

Diterjemahkan dari :
TautanRamadan Challenges in History
8/13/2011 - Religious - Article Ref: IC0211-1786
By: Dr. Abdullah Hakim Quick
IslamiCity.com