Translate To Your Language

Amalan di Bulan Ramadhan

Diposkan oleh Islam Wiki
Selain dari pada berpuasa, banyak lagi amalan khusus yang dapat dilakukan dalam bulan Ramadhan ini. Dari beberapa hadits Nabi Muhammad SAW disimpulkan ada amalan-amalan tertentu untuk lebih diperbanyak dalam bulan Ramadhan ini. Amalan-amalan tersebut antara lain, memperbanyak sedekah, memberi ta'jil atau makanan kepada orang yang akan berbuka puasa, atau lazim disebut ta'jilan.

Hadist Nabi Muhammad SAW menegaskan :
Barangsiapa yang memberi makan untuk berbuka (puasa) di bulan Ramadhan, maka dia mempunyai pahala sebagaimana (orang) yang berpuasa tanpa berkurang sedikitpun”. (H.R. Akhmad dan Turmudzi).

Di samping itu, ada amalan lainnya yang sangat didorong untuk diamalkan, yakni Qiyamul-Lail, atau sholat malam. Rasulullah SAW bersabda ;

Barangsiapa yang melaksanakan Qiyamul-Lail di Ramadhan atas dasar iman dan ikhlas pasti diampuni dosa-dosanya yang telah lewat”. (H.R. Bukhari Muslim).

Shalat malam sudah kita laksanakan dengan tarawih dan witir. Amatlah baiknya, kalau shalat itu di awali dengan shalat Maghrib dan Isya berjamaah di Masjid-masjid dekat tempat tinggal kita. Banyak hal yang bisa diambil manfaatnya, di antaranya memperkuat persaudaraan, melahirkan kepedulian sesama, serta membangun kepedulian (solidaritas), dan menghidupkan jiwa kesatuan dan sadar lingkungan. Membaca Alquran atau tilawatil-Qur’an sangat dianjurkan pula. Rasulullah bersabda;

Puasa dan sholat malam membela si hamba pada hari kiamat. Puasa berkata, ‘Ya robbi, saya halangi ia untuk makan dan minum disiang hari ’. Dan Al Quran juga berkata, ‘Aku rintangi ia untuk tidur di malam hari’. Maka jadikanlah kami penolongnya.”(H.R. Ahmad dan Nasai).

Begitu pula halnya dengan I’tikaf di Masjid , bermakna berdiam di masjid untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan beribadah padaNya. Rasulullah selalu beri’tikaf terutama 10 malam terakhir Ramadhan. Rasulullah bersabda,  artinya:

Masjid adalah rumah untuk setiap orang yang bertaqwa dan Allah bertanggung jawab akan memberi rahmat kepada orang yang menjadikan masjid sebagai rumahnya, dan ia akan melewati jembatan keridhaan Allah SWT.” (diriwayatkan Thabrani)

Alangkah indahnya, Insyaallah. Ada lagi ibadah besar yang dapat dilakukan dalam bulan Ramadhan, yakni Umrah, tawaf dan sa’i.

“Umrah di bulan Ramadhan menyamai pahala haji bersamaku, “ kata nabi SAW. Pada riwayat lain dijelaskan, “Dari umrah satu ke umrah lainnya merupakan penghapus dosa diantara keduanya”.

Karena itu semua, bulan Ramadhan terlalu mahal untuk dilewatkan begitu saja. Banyak pahala yang dapat ditambang dalam Ramadhan ini, bertumpuk pengampunan yang disediakan Allah. Kenapa dilalaikan diri dalam Ramadhan ini? Maka untuk mengisi bulan Ramadhan ini, perlu kesiapan khusus, terutama faktor mental, iman dan akhlaq yang baik.

Rasulullah mempersiapkan Ramadhan dengan memperbanyak puasa sunnah di bulan-bulan sebelumnya.Sejak bulan Rajab dan Sya’ban beliau telah berdoa, “ Allahumma bariklana fii Rajaba wa Sya’bana, wa balighnaa Ramadhan”, artinya “ wahai Allah beri berkah lah kami dalam Rajab dan Sya’ban, dan sampaikan kami ke Ramadhan”.

Pengalaman ibadah di bulan Ramadhan tahun yang lalu, seharusnya dijadikan pelajaran berarti. Kekurangan kita pada tahun lalu seperti kurangnya shalat tarawih, lalai ibadah, kurang membaca Alquran dan sebagainya itu, mesti kita hindari di bulan Ramadhan tahun ini. Karena kita tidak tahu apakah Ramadhan kita tahun ini masih akan dapat berlanjut pada tahun depan? Wallahu a’lamu. Berupayalah sekuat tenaga agar Ramadhan tahun ini lebih bermakna. Ibadah lebih baik. Wassalam.

Origin text:http://www.scribd.com/doc/5314002/Meningkatkan-Amalan-dalam-Ramadhan