Artikel, Berita dan Opini Tentang Islam

10 Konsep Islam Dalam Penelitian Sains Modern

Promo Sponsor:

Paradigma Dasar ilmuwan muslim:

(1) Tauhid — meyakini hanya ada satu Tuhan, dan kebenaran itu dari-Nya.

(2) Khilafah — kami berada di bumi sebagai wakil Allah — segalanya sesuai keinginan-Nya.

(3) Ibadah (pemujaan) — keseluruhan hidup manusia harus selaras dengan ridha Allah, tidak serupa kaum Syu’aib yang memelopori akar sekularisme: “Apa hubungan sholat dan berat timbangan (dalam dagang)”.

Sarana:

(4) `Ilm — tidak menghentikan pencarian ilmu untuk hal-hal yang bersifat material, tapi juga metafisme, semisal diuraikan Yusuf Qardhawi dalam “Sunnah dan Ilmu Pengetahuan”.

Penuntun:

(5) Halal (diizinkan).

(6) `Adl (keadilan) — semua sains bisa berpijak pada nilai ini: janganlah kebenciankamu terhadap suatu kaum membuat-mu berlaku tidak adil. (Q.S. Al-Maidah 5)

8). Keadilan yang menebarkan rahmatan lil alamin, termasuk kepada hewan, misalnya: menajamkan pisau sembelihan.

(7) Istishlah (kepentingan umum).

Pembatas:

(8) Haram (dilarang).

(9) Zhulm (melampaui batas).

(10) Dziya’ (pemborosan) — “Janganlah boros, meskipun berwudhu dengan air laut”.

(Seminar tentang “Pengetahuan dan Nilai-Nilai” di Stocholm, 1981, dengan bantuan International Federation of Institutes of Advance Study (IFIAS),)

Share Ke Temenmu:

Promo Sponsor:


Tag : IPTEK
Back To Top