Artikel, Berita dan Opini Tentang Islam

Kitab Pertama Di Dunia yang Membahas Revolusi Hijau, Ternyata Karya Seorang Muslim

Link Iklan Dari Google

Revolusi hijau adalah sebuah istilah yang menjelaskan tentang revolusi dalam bidang pertanian yang memakai teknik-teknik tertentu guna mencukupi kehidupan pangan manusia. Selama ini sejarah lebih cenderung melihat kemunculannya dari negara-negara Barat yang muncul pada sekitar abad 18 M. Padahal jika menilik 10 abad yang lalu telah ada kitab karya timur tengah yang membahas teknik-teknik pertanian.

Pada awal abad ke-9, sistem pertanian yang inovatif menjadi pusat kehidupan ekonomi dan organisasi produksi di tanah Muslim. Kota-kota besar Islam di Timur Dekat, Afrika Utara dan Spanyol, Artz menjelaskan, didukung oleh sistem pertanian yang rumit yang mencakup irigasi yang luas dan pengetahuan yang ahli manfaat dari beberapa metode pertanian yang paling maju yang dikenal sejauh ini. Kaum Muslim memelihara kuda-kuda dan domba terbaik dan telah membudiyakan kebun terbaik dan kebun sayur. Mereka tahu bagaimana untuk melawan hama serangga, bagaimana menggunakan pupuk, dan mereka ahli di mencangkok pohon dan menyeberang tanaman untuk menghasilkan varietas baru.

Glick mendefinisikan revolusi pertanian Islam dalam pengenalan tanaman baru, yang dikombinasikan dengan perluasan dan intensifikasi irigasi, menciptakan sistem pertanian yang kompleks dan bervariasi, dimana berbagai jenis tanah yang lebih besar dimasukkan untuk penggunaan yang efisien.

Dalam sistem ini, bidang yang telah menghasilkan satu tanaman setiap tahun di sebagian besar mampu menghasilkan tiga atau lebih tanaman. Sebagai hasil dari pertanian intensif tersebut, produksi pertanian menanggapi kebutuhan penduduk perkotaan semakin canggih dan kosmopolitan dengan menyediakan kota dengan berbagai produk yang tidak diketahui tempat lain, misalnya, di Eropa Utara. Scott, di pihaknya, menganggap bahwa sistem pertanian kaum muslimin Spanyol, khususnya, adalah "yang paling kompleks, yang paling ilmiah, paling sempurna, yang pernah disusun oleh kecerdikan manusia ."

Kemajuan pertanian Muslim, menurut Bolens, adalah berutang kepada adaptasi teknik agraria dengan kebutuhan lokal, dan untuk "persatuan budaya spektakuler ilmu pengetahuan dari masa lalu dan masa sekarang, dari Timur Dekat, Maghreb, dan Andalusia. Sebuah puncak dari akumulasi sederhana teknik, telah sukses dalam ekologi abadi, terbukti dengan perjalanan sejarah manusia . "Berbagai pupuk yang digunakan sesuai dengan metodologi yang baik dan maju, sedangkan jumlah maksimum kelembaban dalam tanah dipelihara . Rehabilitasi tanah selalu dirawat, dan melestarikan agar tidak erosi , seperti Bolens menjelaskan, "aturan ekologi emas ", dan "tunduk pada hukum ekologi dengan hati-hati.

Bukti dari Berbagai kemajuan teknik pertanian yang sesuai ekologi alam itu, banyak dijelaskan dalam kitab karya ilmuwan muslim abad 9-10 Masehi, yaitu


Penutup depan dari Kitab al-filaha (Libro de agricultura) oleh Ibn Bassal, dari Andalusia abad ke-11 dari Toledo (diedit, beranotasi dan diterjemahkan ke dalam bahasa Spanyol diterbitkan di Tetua'n, 1955). Buku ini berisi informasi tentang berbagai jenis bahan makanan dan bagaimana untuk menghasilkan mereka dan memelihara mereka, di samping metode dalam budidaya pertanian, irigasi, pengendalian hewan peliharaan dan mengolah tanah.






Penutup depan dari pencetakan paperback terbaru dari terjemahan Perancis filaha Kitab al-oleh Ibn al-Awwam: Le livre de l'pertanian, diterjemahkan oleh J.-J. Clément-belanak (Actes Sud, 2000, 1052 pp)














(sumber: .muslimheritage.com)

Link Iklan Dari Google


Share Ke Temenmu:
Back To Top